Happy Ending with Zenius

Berkenalan dengan zenius sekitar bulan Desember 2012, pas itu gue masih inget lagi di sebuah warnet, lagi browsing cara cara masuk PTN, mulai dari jalur jalurnya hingga mempelajari beberapa soal. Dari banyaknya website ditampilkan dipencarian google, mata gue tertuju pada sebuah deskripsi sebuah web,

‘belajar asik walau banyak main.’

Gue lupa tepatnya, tapi kata kata yang masih nyantol sampe sekarang cuma ‘belajar asik’ dan ‘ tetep main’, itu membuat gue tertarik sama website tersebut. website berdomain zenius.net itu awalnya sempet skeptis aja, karena sebelumnya banyak banget website website sejenis yang awalnya manis manis doang, ujung ujungnya jualan. Tapi setelah gue liat liat, ada menu SNMPTN, dan WAH, ada pelajaran mtk, bahasa indonesia, bahasa inggris hingga IPA dan IPSnya juga sampe ada pembahasan soal soal masuk PTN mulai dari namanya UMBPTN sampe SNMPTN, iseng gue klik salah satu, dan ‘yaah harus bayar, sama aja kayak website website yang ujung2nya jualan.’

Tapi gue penasaran sama bagian zenius learning, beberapa ada yang free, member dan premium. Karena masih penasaran, gue coba klik yang free. Dan terbuka video dengan suara cowok yang ngebass dann berat (belakangan gue tau namanya Sabda PS), dan dia jelasin beberapa hal tentang medan medan masuk PTN negeri, secara asik, dan membuat gue terus membuka beberapa video free lainnya. Setelah abis yang free, gue coba buka yang member, setelah beberapa sign up, dan membuka beberapa video [Battlegrounds and The Challenges  , Self Concept  , Xpedia Guide 1 ,Xpedia Guide 2 Tips First Timers , Tips buat alumni ]dan gue nemuin sesuatu yang sangat gue butuhkan saat itu.

Persiapan SBMPTN 2013
Mulai awal 2013, gue coba nabung buat beli vocher zenius, dan baru pertengahan maret 2013 COD vocher zenius 3 bulan kepada seorang reseller di yogyakarta, kalo, karena itung itung udah tiga bulan lagi menjelang SBMPTN 2013. Rumah yang agak jauh dari perkotaan, jelas berdampak sama jaringan internet Indonesia yang masih kayak ulet walau ngakunya udah EVDO ( 3,5G nya CDMA), itu mengubah startegi belajar gue, yang awalnya malem hari buat dengerin zenius, gue moved after jam 2an, demi ngejar koneksi lancar tanpa buffering.

Selain belajar di rumah, juga di sela sela istirahat sekolah sampe gue kadang nolak ajakan temen temen ke kantin cuma buat numpang wifi sekolah dengerin zenius. Dua minggu menjelang UN, gue lebih banyak fokus sama beberapa materi yang belum paham, dan zenius was geniunely learning me conceptual. Finally, materi kayak pertidaksamaan, dan geometri untuk ukuran UN SMA udah bener bener nyantol dalam waktu kurang dari dua minggu.

Pas UN, gue cuma senyum senyum ketika mengerjakannya MTK, bahkan sempet bobo bentar hehe.

After UN, akhirnya sampai juga di babak penentuan. Semuanya semakin intens dengan soal soal dan materi materi buat ujian, buat beberapa hari kadang gue udah dateng ketempat les lebih awal pas kelasnya masih kosong buat dengerin laptop dan nonton zenius.

Menjelang pengumuman SNMPTN undangan, gue lolos di pilihan dua, entah mau seneng atau down, kadar down jauh lebih tinggi, karena dari awal udah ngincer di FIB UGM 😦

Gara gara pengumuman itu, gue makin ningkatin belajar buat SBMPTN. Sempet dibayang bayangin kalo ngelepas SNMPTN nya bakal diblacklist sekolah gue, karena pada tahun 2013 itu SBMPTN nya masih dua hari, dan usually hari SBMPTN itu bertepatan sama hari registrasi ulang SNMPTN. Suer itu emang nyebelin banget.

Finally, gue bikin startegi, kalo gue bakal langsung registrasi ulang setelah SBMPTN. I thought gue bisa ngakalin nih. But, kenyataannyaa…

Hari pertama SBMPTN, kalo nggak salah TPA dan Tes Kemampuan Dasar. Karena first time ngerasain aura SBMPTN, walau udah ditempa abis abisan di bimbel ketika tryout, ternayata nggak banyak membantu, hampir selama waktu ujian, keringet bercucuran sampe nahan buang air kecil pula. TPA dimana target bisa dapet 50 soal (dari 75 soal), itu cuma dapet 38 karena panik, dan berdampak sama mapel yang diujikan berikutnya. Hampir semua soal Kemampuan Dasar itu hilang fokus karena kepikiran TPA. Hari itu bener bener berantakan.

Selepas dari ujian yang berantakan, gue langsung beranjak dari lokasi ujian dan menuju kampus yang udah nerima gue di SNMPTN buat registrasi ulang, gue bener bener nggak tega kalo sampe sekolah gue diblacklist. Satu jam kemudian gue baru sampe (karena macet parah dimana mana karena pesertas SBMPTN pulang serentak, baik IPA, IPS maupun IPC). sesampainya di kampus dan  mendapati antreannya udah di tutup sejak jam 11 tadi. Dan jam 11 adalah jam berakhirnya SBMPTN hari pertama.

Oh nice, kayaknya emang udah didesain gitu bisa nggak ada yang dobel. Keesokan harinya, gue meninggalkan SBMPTN hari kedua, dan memilih registrasi ulang. Huft ya sudahlah, gue nyerah, dan nyimpen tekat buat masuk UGM di tahun 2014.

Persiapan SBMPTN 2014

Setelah evaluasi belajar, gue sadar waktu belajar gue kebanyakan berfokus pada cara mengerjakan soal soal SBMPTNnya. Jadi nggak begitu mendalami konsep konsep tiap materinya, ya maklum tiga bulan itu waktu yang kurang banget buat nyiapin SBMPTN. Jadi pas itu bener bener ngebut liat pembahasan soal soal, karena kalo mau dengerin materinya satu persatu, udah eneg, dan terlalu banyak.

Sempet kaget sekaligus kagum juga sih pas liat beberapa testimoni 2013 di blog zenius yang bisa lolos PTN dengan belajar sekitar tiga minggu sampe satu bulan, ya namanya kemampuan orang beda beda juga ya. *ngeles.

Demi SBMPTN 2014, waktu mudik ke jakarta, gue relain semua THR gue buat beli zenius xpedia 2.0, setelah nyari di Gramedia Grand Indonesia. Untung ortu gue mau bantu juga buat beli produk DVD Zenius yang harganya hampir satu juta itu. jadi sisa THRnya gue beli DVD eksternal, karena laptop gue nggak ada DVD playernya.

“Untuk mendapatkan sesuatu, kita harus mengorbankan sesuatu.”

Itu sebabnya gue ngrelain nggak beli baju baru, buku baru dan hal menyenangkan lainnya. cuma buat lolos UGM.

Setelah melihat menu menu di DVD zenius, gue ngebuat plan belajar gue. Gue udah lupa sih jadwalnya gimana. Kalo yang gue inget kayak gini, bulan pertama gue abisin semua video basic skill dan zenius learning, itu penting banget buat ngebentuk kerangka berfikir sebelum belajar, kalo bahasa bang sabda sih,’ belajar foundation itu penting, biar belajarnya enak boy,,’ dalam sebuah videonya.

bulan berikutnya baru gue ngejar belajar satu bulan full TPA. lalu baru bulan bulan berikutnya pelan pelan mulai dari matdas, bahasa indonesia, bahasa inggris, dan pelajaran IPS lainnya. Gue butuh waktu 5 bulan buat namatin 22 BAB sejarah, 3 bulan buat bahasa indonesia, dan berbulan bulan buat enam bab matdas. Kenapa bisa lama banget gitu.
1. Gue kuliah dan aktif dalam sebuah UKM disana.
2. Tugas kuliah kadang nyita waktu banyak banget, jadi pas mau belajar zenius, udah capek otaknya.
3. Ada saat saat gue juga jenuh belajar. Biasanya gue nggak nyentuh zenius dan buku pelajaran seminggu penuh, dan sialnya sampe lalai hingga lewat seminggu, bahkan bisa dua atau tiga minggu.
4. Belajar zenius udah kayak belajar disekolah, kalo disekolah butuh waktu beberapa kali pertemuan buat namatin satu BAB, di zenius juga sama, butuh waktu berjam jam buat namatin + NGUASAIN satu BAB. Dulu pernah coba maksain ngabisin tiga bab sejarah, dari jam 9 sampe jam 2 pagi baru kelar. besokknya udah lupa, , dan balik liat videonya lagi, sejak itu gue membatasi diri buat nonton video zenius 2-3 jam, abis itu istirahat bobo, baru lanjut belajar lagi.

Bulan April 2014, buat latihan tryout. gue masuk bimbel di kota baru, yogyakarta. Agak sulit nyari waktunya, karena gue juga kuliah. Akhirnya, gue ngambil jam malem.

Tapi yang terjadi malah kayak gini.
Pagi – sore : kuliah.
Malem : bimbel + ngantuk, sempet ketiduran juga pas bimbel.
Ujung ujungnya ga sempet buka zenius lagi.

Dari April hingga awal Juni itu menjadi hari hari super melelahkan, penderitaan itu ditambah kalo tanggal 1- 13 Juni, ada UAS di kampus. Dan SBMPTN 2014 itu 18 Juni + UM UGM 22 Juni. Oh God, cobaan ini terlalu berat. Tapi sepanjang bimbel, gue temenan deket sama lima anak disana, dari situ kita jadi sering belajar bareng, sampe nginep di bimbelnya. Sepanjang malem gue dan lima temen gue saat itu ngerjain soal dan diskusi, benar benar menyenangkan, jadi kangen masa masa SMA setahun lalu, kadang kalo udah mentok biasanya baru buka internet, then surely, gue ajak nonton zenius bareng.

Di hari H sbmptn, gue ngerasa lebih PD, dan nggak grogi lagi, karena gue percaya pada proses yang udah gue jalani selama berbulan bulan, ditambah ada temen temen yang sama sama menginginkan kampus yang sama.
Hari itu semua berlangsung sangat cepat, gue ngerasa tenang dalam mengerjakannya, nggak merasa grogi sedikitpun.

Ditambah, dua guru SMA gue yang jadi pengawas ruangan. Tidak ada tekanan yang berarti pada hari itu. dan pulang dengan lega.
Begitupun UM UGM 4 hari kemudian, semua seperti baik baik saja.
Hingga hari pengumuman SBMPTN, dan ternyata…

Anda dinyatakan tidak lulus seleksi SBMPTN.

……..

Masih diem, lamaaaa banget. sampe pintu kamar gue digedor, karena waktu itu udah waktunya berbuka puasa. Gue baru keluar kamar dengan langkah gontai menuju ruang makan. Sop ayam yang biasanya enak itu terasa hambar. Sangat hambar.
Saat gue ditanya tentang kelulusan, gue cuma menggeleng pelan, dan nggak ngomong apa apa lagi.
Hari hari setelahnya, gue lebih banyak diem dikamar, nggak tau mau ngapain, sibuk mikir apa salah gue di sbmptn sebulan lalu, bahkan gue sampe liat soalnya lagi, dan sempet ngerjain lagi dengan liat buku dan catetan, hasilnya yang salah nggak banyak. Masih bertanya tanya dimana letak kesalahan gue pada hari itu. entah karena sedikit salah mungkin juga bikin kalah bersaing dengan lainnya.

Hal yang sama juga terjadi di UM UGM lima hari kemudian juga menampakkan nada yang tidak jauh berbeda dengan sbmptn.
Sedih, stres, frustasi, dan banyak kata bernada negatif lainnya yang dibenak gue beberapa hari itu. gue coba calling lima temen gue, alhasil, gue nyesel tanya ttg kelulusan ke mereka, karena empat diantara lima teme gue lolos UGM semua, akhirnya untuk nenambahkan kadar sakit hati, gue stalking twitter zenius dan testimoni 2014:)))

karena gue masih penasaran, gue nyoba iseng UM UGM Gelombang 2. 10 hari tersisa hingga hari tes tiba, membuat ketika mudik gue masih sempet buka buka soal dan baca baca buku SKS kuning. ketika di rumah sodarapun, gue kadang curi curi waktu buat belajar, kadang iseng kadang tidak sesederhana itu 🙂
daaaaan. kalimat yang sama kembali muncul dilayar komputer pada saat itu, udah senyumin aja. kayaknya gue udah kebal sama penolakan.

Persiapan SBMPTN 2015
awal 2015, menjadi awal keinginan lama untuk masuk UGM itu kembali. setelah menjalani dunia perkuliahan, gue merasa jalan ditempat, nggak kemana mana. melihat temen temen lain udah banyak bisa berkembang dijurusan, disitu kadang saya merasa sedih -_- jurusan komunikasi memang mejadi jurusan favorit dibanyak kampus, tapi gue tetep merasa seharusnya tempat gue bukan dijurusan itu.
‘okey, kayaknya gue harus pindah.’

masih tersedia 5 bulan menuju bulan Juni kramat itu. cukuplah kira kira waktunya.
terus gue bongkar semua buku buku gue, DVD zenius, dan lembaran soal soal. dan nyiapin buat bongkar tabungan buat beli zenius vocher lagi.

disebuah pagi, setelah solat subuh, dan doa buat mantepin niat buat pindah. berbaring dikasur buat scroll2 hape, *biasalahanakmudajamansekarang*. dalam sebuah forum di media sosial, ada yang menjual vocher zenius 6 bulan, seharga 85ribu. WHAT ? (kalo anak zenius mesti tau kalo vocher 6 bulan itu harganya 300ribu, kalo nggak percaya liat disini, sekalliandisini, sekallian dibelii 🙂 dibelii 🙂 ) detik itu gue langsung hubungin dia untuk membeli, dan sedikit menanyakan knapa dijual miring banget. katanya sih dia mau beli CD nya aja karena sinyal internet dirumahnya jelek, jadi akun zeniusnya yang baru dia beli, mending dijual aja.

kadang kalo beneran niat, Tuhan bakal kasih aja jalannya :)) termasuk seperti itu tadi hehe

dan dimulailah, rutinitas diisi dengan belajar, belajar dan belajar. selain belajar, gue masih nyimpen capture pengumuman SBMPTN 2014 kemaren, gue print, dan tempel di depan meja belajar, dan cukup efektif, kadang kalo lagi males atau nggakn mood, tulisan “maaf, anda dinyataan tidak lolos sbmptn 2014” itu jadi semacam hantu tersendiri buat gue.

tahun ini gue udah nggak mau ngambil bimbel, selain kapok tahun kemaren nggak bisa belajar malem lagi gara gara kecapekan. lagipula, soal soal zenius itu cukup memadai kok, tahun lalu, gue print semua soal zenius, mulai dari TPA, Matdas hingga Sosiologi, soal tes PTN dari tahun 1998 sampe 2014, dan kapita selekta. kalo nggak salah itu ngabisin 1,5 rim kertas, sekitar 800 lembar. dan 40% itu soal Matdasnya. gue waktu liat soal soal itu, baru sadar aja gue jarang ngerjain soalnya, karena terlalu fokus sama mempelajari materi, dan ketikaa materi selesai, gue masuk bimbel dan soa soal 800 lembar itu terbengkalai sia sia.

hampir setiap hari, gue membawa lima sampe delapan paket soal buat dikerjain, kadang juga bolos kuiah,  ngabisin waktu di perpustakaan kota, cuma ngerjain dan dengerin pembahasan soal zenius. biasanya dari jam 4 sore sampe perpustnya tutup jam 8 malem, kadang juga udah di perpust jam 9 pagi, dan pulang jam 4 sore. pertama tama emang berat banget, ngerjain 50 sampe 200 soal perhari, duduk dua jam diperpust aja kadang udah nggak tahan, tapi seiriing waktu berjalan, gue lama lama terbiasa dengan soal soal itu, dari situ gue sadar itu adalah konsep belajar Deliberate Practice yang sering banget bang Sabda omongin, alhasil sekitar bulan Mei ratusan (atau mungkin ribuan, entahlah, yg penting itu banyak banget) soal soal zenius udah selesai, kecuali matdas -_-

secara matdas nggak pinter pinter banget, gue cuma berfokus sama beberapa materi tertentu, jadi cuma materi materi tertentu yang di Deliberate Practice. jadi nggak semua soal abis dikerjaain.

selain ngerjain, gue juga belajar bareng sama seorang temen seangkatan yang belum kuliah. disini gue ngerasa video zenius learning dan Basic Scientific and Sosial Studiies Skills itu ngaruh banget, selama gue belajar bareng sama temen gue, kita bisa ngobrolin materi materinya dengan banyak masukin ke realitas yang ada, jadi kadang kalo ada berita atau peristiwa apa gitu, dikaitkan dengan materi materi ekonomi, geografi atau sosiologi. kalo nggak salah bang Sabda pernah ngomong gini,’belajar bukan cuma buat ber-sbmptn aja, tapi juga guna buat sepanjang hidup lo’

hari hari menjelang SBMPTN 2015, gue lebih banyak abisin buat dengerin pembahasan bahasa inggris doang, tanpa mengerjakan satupun soal, (kan udah abis soalnya), juga banyakin baca novel, seenggaknya buat ngilangin ketegangan. bahkan di hari H, ketika keliling gue, masih pada buka buka soal, gue membaca petualangan si autis Cristopher Boone dalam novel The Curious Incident of Dog at the Night time.

buat tahun 2015 ketika ngerjain sbmptn, gue cukup deg2an bukan karena soalnya, tapi karena ini kesempatan terakhir gue untuk masuk S1 UGM, walau beberapa hari kemudia gue juga ikutan UM UGM juga. hari itu gue cukup pelan pelan, tidak buru buru, malah cendrung cukup santai seperti tahun lalu, tapi mengingat tahun gue juga mengalami hal serupa, gue cukup berhati hati, agaar hasilnya tidak serupa.

UM UGM beberapa hari kemudian malah lebih greget, karena bertempat di ruang SMP, yang banyak mejanya yag nggak mulus, cukup menyulitkan ketika membulati LJK, dengan keadaan seperti itu, KTP jadi penyelamat pada hari itu. selain otak harus berfokus sama soal, otak juga harus fokus ngepasin KTP ketika lagi ngbuletin jawabannya.

setelah mengucapkan Alhamdulillah ketika bell tanda berakhirnya, gue masrahin semuanya ke Tuhan. biarin Dia yang nentuin UGM tahun ini rejeki gue atau nggak. kalaupun nggak lolos juga, mainset Zenius udah nempel dan itu menjadi sesuatu yang berharga banget buat gue kedepannya.

mendekati 9 Juli, gue sangat sangat deg2an apa, apa buka puasa gue bakal jadi tak berasa lagi seperti tahun lalu atau lainnya. gue banyak ngalihin kegiatan lainnya, kayak nonton film, jalan jalan ataupun baca novel. tapi tetep aja kepikiran pengumuman yang udah semakin dekat. ditanggal 9 Juli, gue makin banyakin doa, minta ketenangan dan kabar baik sore hari nanti.

hingga tiba jam 17.00, malah website SBMPTN malah down, akhirnya gue memutuskan nunggu setelah buka puasa aja, seenggaknya gue pengen buka puasa gue nikmat, tanpa harus kehilangan selera makan. ketika mie goreng iga bakar udah abis setengahnya, gue iseng ngambil tablet, dan membuka halaman, dan kebuka ! pelan pelan gue ketikkann nomer ujian dan tanggal lahir gue. dan terbukalah…

lolos jurusan JANGAN PANTANG MENYERAH !
lolos jurusan JANGAN PANTANG MENYERAH !

entah kenapa gue lebih fokus sama kalimat yg gede, daripada informasi yang sesunggunya.walaupun gitu, gue masih nyariin kata UGM di halaman itu, nihil, sejak kapan UGM buka jurusan Jangan Putus Asa -_-

dan seketika mie goreng iga bakar, menjadi mie goreng iga angus, PAIT KAPTEN !

gue udah nggak tau mau ngapian, sedih iya, tapi ya udah lah, mau gimana lagi. Tuhan udah nentuin kayaknya nasib gue emang di kampus yg sekarang. UM UGM pun nggak berharap banget, selain karena faktor soalnya lebih susah, kuota 20% itu dikit banget, tapi ya udahlah.

enam hari menjelang pengumuman, gue makin ngedeketin diri sama Tuhan. manjangin sujud gue, dan banyakin curhat sama Dia ketika berdoa, mulai dari apa yang udah gue lakuin buat masuk UGM hingga saat ini, gue hampir tiap malem cerita semua ke Tuhan, dan berujung, gue pasrahin apapun hasilnya nanti. janji nggak kalap, nggak nembakin orang diminimarket. *apaansih-_-

tanggal 15 Juli, semua berjalan seperti biasa aja, nggak ada hujan ataupun mendung (lagi musimpanas oi), gue nggak ngerasa deg2an sama sekali seperti hari hari sebelumnya. gue dikasih ketenganan kali ini. website UGM juga nggak down, tapi linknya belum muncul aja, hinggal 45 menit kemudian, link menuju pengumuman. gue  klik, dan menuliskan nomer peserta, dan tanggal lahir. bismillah. dan hasilnya

Lolos :)))
Lolos :)))

I was speechless, nggak tau mau ngomong apa, just said Alhamdulillah. bener bener berkah ramadhan tahun ini. gue langsung mengabari ini ke orang tua, pelukan yang seharusnya gue dapet tahun lalu, ternyata gue dapet tahun ini. dan memang ‘kegagalan adalah kesuksesan yang tertunda.’ iye tertundanya 2 tahuuun -__-

kalo boleh direkap,  ini daftar kegagalan gue.

  1. SNMPTN 2013, (nggak lolos pilihan satu)

2, SBMPTN 2014

  1. UM UGM 2014
  2. UM UGM Gel 2 2014
  3. SBMPTN 2015

cukup banyakkan ? hehehe.

and the last, buat yang mau berjuang tahun depan. goodluck ya. kalo tips dari gue sih, hmm apa ya ? kayaknya gue udah nulis cukup tersirat kok tips buat belajar ujian masuk PTN disini. :))

buat zenius dan tutor tutornya, Bang Sabda, Kak Wisnu, Kak Wilo, Kak Donna, Kak Pio , Bang Faisal ,dan Bang Glenn, thank you semuaaaa:)) udah nemenin berjuang selama satu tahun delapan bulan ini 🙂 dan orang orang dibalik Zenius 🙂 Makasih udah bikin happy ending, Zenius 🙂

addition : kalo ada anak Zenius Club 2015 di Line yg ngebaca ini, gue juga ngucapin ribuan makasih dan sorry ga pernah nongol (pernah sekali waktu di-invite) karena chatting waktu itu habit yang lagi bener bener gue kurangin secara drastis. buat kalian makasih banget buat obrolan, pembahasan soal soal, dan tips2nya.

Advertisements

2 thoughts on “Happy Ending with Zenius

  1. Hallo, Ifan. Gue Bayu, salah 1 org yg juga ikut di lomba blog Zenius. Gue udah baca cerita lo, dan isinya 11 12 sama gue. Gue ketrima di FEB UGM tahun ini. Oh iya, boleh gue minta contact lo?
    Gue pengen temenan sama lo. Thanks.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s